Situs Pertemanan

Friday, July 16, 2010



Okey,menyambung dari cerita terdahulu,kali ini aku mau nyeritain beraneka ragamnya motivasi dan status org yang ikut situs pertemanan (or per-ngelabaan) ini.
Awal mulanya sih,mereka jelajahi dulu foto2 yang tersebar diprofil2ku,kalo mereka sreg..(biasanya si karena penampakan awalnya- mereka pengen diadd.
Kalo ga,cara mereka "memaksa" untuk bisa dijadikan teman adalah dengan mengomentari foto2 itu.)
Kalo aku,... mau nerima dia jadi temenku,aku liat dulu komennya,positif atau ga,melecehkan atau ga,norak atau ga,itu dulu kesan pertama,selanjutnya ??...ya dengan ngobrol diarea "chatting".

Gini nih surveinya.....
Sebagian besar adalah bapak2 ,cenderung hampir menuju keusia bercucu..(weleh2-masih juga niat beginian).Tapi aku positive thinking dulu,mungkin mereka emang pengen berjiwa muda,ngobrol ma orang dari belahan dunia manapun,atau sedikit jenuh dengan kehidupan nyata.
Dan fakta yang kutemukan adalah:dhueeeenggggg!!!!

Si A:Bapak2 yang telat kawin.udah tuir,anaknya masih bocah2
Dari percakapanku ma dia (aku selalu menggiring ke percakapan yang bermutu dan positive,kalo udah nyerempet2 pasti aku bilang kabur dulu ya,atau kalo ga langsung byeee,dan kalau aku tertohok,langsung aku blacklist dia,beres!) ,dia emang pengen menjalin hubungan semu..wuiiizzz.Dia bilang dia sayang istri ma anak2nya,setia,tapi jangan suruh aku melakukan pekerjaan RT (wow!!!),pasti tidak aku kerjakan.
Bisa menarik kesimpulan sendiri kan,gimana keadaan si bapak?.
Akhirnya setelah beberapa kali bercakap2,aku bilang kalo ini cuma fatamorgana,virtual,aku kasih tau sedikit tentang ilmu "pe-flirtingan" dari sudut pandang Shinta (thanx sista,it works!),dan lumayan,baru2 ini dia ngaku kalo dia udah sering ninggalin berdoa,padahal dia dianggap berilmu agama dimasyarakatnya,tapi doanya bolong2.Dan aku si cuma bilang,baca aja deh kitab suci bapak dengan ikhlas dan sungguh,niscaya disadarkan.(Mudah2an dia sadar beneran).Aku sii..ga mau berlagak menggurui,karena dia pun bilang,"Aku tau jawabannya".Nhah loh..kan brarti tinggal gimana aja dia ngejalanin niatnya.So,itu semua kembali lagi pada dirinya.Ga ada yang bisa merubah kecuali hasrat yang timbul karena dia sendiri.(seperti hasratku buat lepas dari "Ex-tasy" kemarin).
Dia bilang salut ke gw,disadarin lewat cara ini.aku bilang,saya bukan apa2 dan siapa2...keyakinan bapaklah yang menuntun bapak supaya lebih tau tujuan hidupnya.Kita tunggu aja ceritanya besok,benarkah dia berubah??

Si B:Seorang bapak2 yang (seharusnya) cucunya minimal udah lebih dari 1.
Orangnya ganjen abis.Sukanya "nowel" untuk berchatting ria,dan sedikit genit..(huffft...)
Aku berusaha ngomong ke dia masalah2 yang umum2,dan ga mau digiring ke tempat2 yang "sensitif" (wuiiih...jorok kali ya konotasi negativenya).JAdi,kalo dia udah kearah sana2,aku crita ttg tempat tinggalnya,asalnya,kebudayaannya,makanan khasnya.Ya,mungkin karena faktor kedaerahan,dia jadi antusias buat nyeritain asal usul kelahirannya..wkwkwkwkw..pengalihan yang tidak mengecewakan...
Kalo masalah buat nyadarin tipe kaya gini buat ga "berflirting2-ria" kayanya rada susye dan harus pelan2,soalnya kayanya emang udah tabiat...huuft,,,,

Ada lagi Si C:Orang Indonesia yang udah lama tinggal diBelanda,hampir 20 th dan udah jadi warga negara sana.
Ni orang sopan2 gimana gitu.JAdi kesopanannya mengandung racun kalo gw bilang.Sopan yang berkedok.Banyak minta maaf tapi jatuhnya ke "situ2" juga,rayuan gombal.Aku sih paling2 bicara pendek2,ga antusias,tp tetep ga pasang nada jutek.Kan,emang harus sabar kalo ngadepin orang2 begitu rupa.Udah gitu pake acara memuji2 setinggi langit.Apa mungkin kelamaan diBelanda jadi bikin mindsetnya berubah ya??I dont knowlah...ga usah ditanggepin,puyeng.Cuekin aja.

Si D:Dia orang adalah seorang ******* yang cukup tersohor dinegeri ini.(ntar kalo aku sebutin pada tau,off the record aja ah).
Wawancara dia dengan TV swasta nasional wira wiri di youtube (ini bukan si A loh,:P),dan dia sering nongol pula di film garapan Garin,dan banyak FTV (Film Televisi).Dari ngobrol panjang luebar..(heheehe..ketauan  :P).Sejauh ini orangnya baik,dan aku rasa diantara keglamorannya dia kesepian.Dia banyak temen artis,cantik2,tapi belum pula menikah.
Sebenarnya si High Quality,tapi,ya itu tadi,aku rasa dunia begituan (maksudnya seleb) emang kaya mimpi.Banyak orang pengen seperti mereka,tapi mereka yang bercokol didalamnya ngerasa gerah.(jadi kasian sebenernya).Sekarang tuh orang lagi sibuk lagi di "tempat2 komunitasnya" para seleb,melanglang buana,coba aja gimana kabar beritanya.,besok...(pasti ku-update!)

Ada lagi si E yang super duper rayuan pulau kelapa plus pulau gombalnya udah over the top.
Di tiap fotoku dia komen dan muji2 setinggi langit.Bilang aku modelnya kek..halah..model majalah Trubus!!!!jadi sebel.akhirnya aku pasang foto anak gw,jebret!mingkem deh dia.OOOO....brarti emang motivasinya mau cari cewe apa selingkuhan...emang situs2 beginian arahnya "biasanya" menjurus kesana....

So,apakah yang aku lakukan bener??

Bolehlah kalian nganggap,its useless,ngapain mau jadi pahlawan ditengah zombie2 yang ganas2 begini,tapi paling ga aku punya keyakinan kalo ngomong dengan lewat tulisan alias chatting model begini akan lebih mengendap kedalam hati dan otak mereka,daripada kalo kita ketemu dan ngobrol langsung.
Coba aja,pasti kalian akan lebih nangkep dan inget kalo baca buku dibanding dicritain atau nonton langsung.So,semoga ada sedikit titik cerah,nilai positive  dan kebaikan dari apa yang kuperbuat.Ya,seenggak2nya,bikin aku lebih tau gimana sii orang2 dunia sekarang yang lagi "in" perilakunya,supaya aku bisa menjaga dan ngerem untuk ga menuju ke hedonitas dan kepalsuan kaya gitu.Semoga.....




You Might Also Like

6 comments

  1. ya gitu deh mbak, kadang ada yang maunya dapetin yang wah di dunia maya ini :) tapi harus hati2 dan waspada, semakin banyak kejahatan juga dari dunia maya :) hehehehe

    ReplyDelete
  2. bener...emang virtual..unreal...tetep hrs extra waspada,apalagi kalo kita ga pernah tau sebelumnya.....hrs ekstra waspada....:)

    ReplyDelete
  3. tika..maju terus euy. Gua pribadi bilang emang jaman dah mulai edan yah, dah punya cucu aja msh genit-genit..he..he. tapi emang ini lha yang terjadi. sebagai manusia, kita ngga luput dr kesalahan, tergantung niat kita aja bagaimana ke depannya..jadi cia yooo tika. ngga perlu mendengar judgement org2, sbg manusia kita ngga perlu munafik, krn semua manusia melakukan kesalahan kan..:) proud of u, sister..:)

    ReplyDelete
  4. @Diana:makasih ya di...wah kata2mu bener2 bantu aku nguatin niatku.Rasanya sekarang kalo inget yang "itu2" lagi,pengen tutup mata,liat kanan kiri biar lupa...pokoknya bener2 pengen bebas dari cengkeraman tuh racun,makanya aku jadi punya niat biar orang2 ga "teracuni" kaya aku..whatever they said..tapi yang penting niatku positip....thanx ya bu..:)

    ReplyDelete
  5. ahuahuaa ceritanya kakakku ini lagi study kasus ya. ckck ternyata targetnya cowo semua. coba juga yang cewe kak. kan segender, jadi ya kita saling melindungi teman satu gender kita hahalah bahasaku ruwet ya ;p

    ReplyDelete
  6. @ata:hehehe...pinter..emang kaya studi kasus nih...banyak juga kok yang cewe,tp org indonesia jarang yang mau chatting ma teman senegara...mereka lebih suka tebar pesona dengan lawan jenis,so yang chatting segender biasanya orang luar dan mereka biasanya baik2 dan "normal" kok...:)

    ReplyDelete

Silakan beri komentar ya, saya pasti balas asal NO SPAM dan NO SARA. Thank you...