DILAMAR

Sunday, May 09, 2010

Masih kuingat persis 2 tahun lalu,kausematkan cincin dijariku ketika keluargaku mengadakan pesta kecil disebuah restoran,diatas bukit untuk merayakan kelulusan dan ulangtahunku.

Restorannya namanya "Panorama",karena kita bisa ngeliat pemandangan lampu2 kota Semarang yang indah dari atas bukit Gombel.Pokoknya,keren deh.

Untuk informasi,Semarang itu kotanya komplit,ada Semarang atas yang biasanya disebut daerah elit,jadi perbukitan gitu deh dan Semarang bawah  yang deket ma Laut .Kalo menurut feng-shui,Semarang adalah kota yang banyak rejekinya,kaya "naganya" usaha gitu deh.(Aku bisa fengshui dikit2..ayo siapa mau nanya ttg rumah dsb,siap melayani..hehe,just for my friends di WK gratis tis!)

Saat itu memang aku baru saja lulus kuliah S1,lumayan cepet sih, 4 tahun (1 angkatan, lulusan periode pertama) dan diadain acara syukuran disono en ngundang temen2 senasib seperjuangan Tugas akhir (TA) yang akrab2 (gimana nggak,dari pagi sampe sore distudio mulu,nyetel tape Boom Box,bawa dari rumah,haha hihi,nyanyi2 gak jelas,tidur kalo bete,curang2 dikit,nylempitin kertas gambar kalo lewat dateline ke ruang dosen,tapi bener2 memori yg ga akan terlupakan,rasanya pengen ngulangin lagi..ihik)

Bicara tentang lamar melamar yang bukan resmi alias secara pribadi-antara kita berdua (aku anggap lamaran deh namanya,biar gampang),itu dilakuin masku persisnya,aku masih inget banget tanggal 20 Februari 2002,kenapa inget,karena emang ga direncanain,datang begitu saja,bener2 spontan,dan baru ngeh setelah kita obrolin abis itu,loh?ini tanggal berapa ya?ealah 20022002 artinya 20-02-2002.Bagus ya kombinasi angkanya.(eleh..kaya mau buka brankas aja,pake kombinasi2 sagala,aya2 wae eta teh!)

Waktu itu mas Heri lagi ngapel ke rumahku (bener2 ga romantis abis,ngelamar tuh dimenara Eiffel kek,Burj al Dubai kek-matre kumat Mode On).
Trus kita ngobrol ngalor ngidul ngetan ngulon (halah!).Lagi asyik2nya ngobrol (kita bisa dipastikan 100% ngobrol diteras depan,kan masuk rumah terlarang..ihik...:( ,mana dingin lagi,ditemani cicak2 makhluk yang "ga penting" buatku itu-saking phobianya,kalo mas Heri datang,hal pertama yang wajib dia lakukan adalah mengontrol apakah ada cicak2 yang ikut nongkrong di bawah kursi-bawah meja-kap lampu-atasku persis-nempel dikursi-ditembok..wes pokoknya cicak harus dievakuasi dulu,baru aku mau duduk dikursi teras.titik!).
Trus dia bilang ke aku,Tik,aku mantap ma kamu.Woaaaa?maksudnya?haisyah ....model lamaran ala nembak dulu masih dipake..huuuft!(klik INI kalo blom baca-benar2 lucu!).
Lanjut critanya,Ya aku mantap ma kamu,mau jadiin kamu untuk selamanya disampingku?(awwww..awww?deg2an oiii?.jantungku serasa plok..jatuh deh ke tanah-bentar2 tak pungut dulu).We lhadalah,masih aja mulutku ini bilang,maksudnya??
Akhirnya mas Heri bilang,ya pokoknya buat selamanya.(heeeft..susahnya bilang jadi istriku  :( )
Waktu aku lagi melongo dan berusaha mengembalikan kesadaranku (mungkin kalian pikir aku lebay ya,gitu aja sampe jantung mpe copot,eitsss?.nanti dulu,ini konteksnya adalah aku berhadapan dengan cowo yang minim bicara,introvert,dan butuh extra power buat ngomong kaya gini,Asli,pasti ini udah jadi pemikiran dia jauh2 hari bahkan sudah disertai perang bintang pergolakan,eleh..kalo ini asli ..LEBAY!)
Dan tiba2 dia ngeluarin sekuntum bunga mawar merah buat aku.
Apaan ini?
Oh..ternyata bukan bunga beneran.
Ada isinya,dan isinya adalah cincin .(Abis itu dia crita kalo beli sepasang,di GoldMart dan digrafir namaku dan namanya serta tanggal jadian kita jadi pacar,bbrp puluh eh bbrp taun yang lalu)
Lalu cincin itu dia ambil dan dipakein ke jari manis kiriku..woii..berdiri..buluuu..romaku..(sing).


Terus kita ngobrol2 tentang apa langkah kita kedepan setelah begini ini? Lha ,beberapa hari setelah ?kejadian? itu,dia pinjem cincin itu,Aku ga tau maksudnya,Dan ga ambil pusing toh nanti malam juga ketemu di Acara Selamatan plus Ulangtahunku di Panorama Resto yang kucritakan diatas tadi.
Jam 7 semua teman2ku sudah pada berdatangan di Resto,dia juga,om-om tante2ku,saudara semua sudah pada ngumpul.Dimulailah acara makan2 sambil ada yang karaokean pake live music sambil melihat lampu kota,mercusuar dan lampu2 lain yang indah.Disitu juga ada "rival2" mas Heri yang juga kuundang.(hehehe...nekad!).
Selesai berdoa bersama.Diam2 Mas Heri bisik ke aku,pinjem tangannya.Elhadalah..ternyata dia nyematin cincin itu dijariku lagi,bedanya ini dia mau show off di depan teman2 ku itu bahwa aku udah ada yang ngiket.Weisssh...berani bener,hehe..secara rival2 yang lain lebih tua.Aku jadi seneng,ternyata dia punya nyali yang besar dibalik sifat pendiamnya itu untuk nunjukin  prinsipnya,dibanding mereka2.
Kalimat di puisiku ada yang berbunyi "Kau sematkan cincin itu diam2,sambil memandang lampu2 kota yang indah dibawah sana Dihadapan teman2ku...".
Sampe2 depanku adalah salah satu "rival" itu langsung bilang..Waaaahhhh..keduluan...Salahnya sendiri lelet siiih...hihi.Jadi selama acara makan2 itu aku jadi ga konsen,perasaan campur aduk antara percaya-ga percaya,ternyata dia berani,perasaan sedikit jumawa karena rival2 yang bilangnya berpotensi itu tidak punya inisiatif lebih jauh,dan perasaan senang karena hubunganku bukan hubungan yang main2 dan aku tidak mau dipermainkan dalam berpacaran,serius ,mantap kearah jenjang selanjutnya.sip!!!
Ini foto jadul pas acara di Panorama Resto itu,setelah mengubek2 dompet..wkwkwk


KALO INI CINCIN KAWINKU-SIMPLE,TANPA MATA BULAT GILIG

(Udah beset2,soalnya ga pernah dilepas,kena ulegan,pisau,kebentur2,wes..untung ga mletot,padahal 23K..fyuhh)

You Might Also Like

0 comments

Silakan beri komentar ya, saya pasti balas asal NO SPAM dan NO SARA. Thank you...