MASA-MASA PACARAN YANG PENUH UJIAN

Friday, February 26, 2010

Masa-masa pacaran yang seharusnya penuh kebahagiaan,untuk sementara belum bisa kita nikmati dengan nyaman.Cukup banyak rintangan dan ujian yang menghadang ,hingga tahap pendekatan untuk menjadi sepasang suami istri harus kami jalani hampir 8 tahun semenjak hari jadi kami dirumahnya kemarin.Geli juga waktu pertama kali siMas datang berkunjung kerumahku untuk pertama kalinya,ibuku heboh,karena takut dikira yang datang preman,secara tampangnya sangar,rambutnya gondrong,Dan jauh dari rapi.
Belum lagi perlakuan2 yang kurang bersahabat dari `yang dititipin` kedua belah pihak,untuk tidak berpacaran dulu,karena masih terlalu muda dan sebagainya dan sebagainya.Pokoknya banyak alasan agar hubungan kami tidak berlanjut dengan sukses.
Tau sendiri,bagaimana over protective-nya orang tuaku terutama bokap agar anaknya tidak mendapat jodoh yang salah,harus mapan dulu,punya pekerjaan tetap,dan standar-standar ideal yang biasa ditetapkan orang tua pada umumnya.Ya,maklum,aku perempuan satu-satunya dan sulung,sehingga harus memiliki standar yang bisa dipertanggungjawabkan dan dicontoh oleh adik-adiknya.
Praktis,selama 7 tahun pertama,tidak ada yang namanya pergi keluar bersama pacar.Kalo mau ketemu ya harus datang kerumah,apel.itupun masih harus menerima perlakuan yang kurang enak dari orang tuaku.hihihi..jadi geli sendiri mengingat masa pacaran kita dulu.
Kalo sudah jam 10 malam,pasti bokapku sibuk memainkan lampu ruang tamu,kaya diskotik aja,nyala,mati,nyala mati,sebagai tanda kalo siMas harus cepet-cepet pulang.
Kadang-kadang juga udah sopan-sopan ngasih hormat,tetep aja dicuekin.Untung siMas sabar banget,dia cuek-cuek aja,dan tetep aja ngapel,walaupun suasananya ga nyaman buat kita semua.
Belum lagi,kadang kumat kejahilanku untuk ngerjain dia..(habis orangnya adem ayem,jadi geregetan bikin acara untuk ngebuat dia jengkel),misalnya:ngarang cerita sedemikian rupa hingga mateng banget sampai pakai acara pergi keluar kota (padahal nengok saudara),tapi jadi dibikin cerita aku mau tunangan sama siA.
Trus,Anaknya atasannya bokap yang lulusan Luar negeri,datang pula kerumah,buat ngelamar aku (orang tua mana yang tak mau),anaknya si C yang dijodohkan ke aku,dll,dsb.....teuteup aja ga bikin `pacarku` satu ini gentar buat tetep ngapelin aku.Kalo aku cerita perjodohan2 dan perkenalan2ku sama cowok2 high quality itu,paling2 dia cuman bilang:
`Aku sih ga papa kalo dik memang memilih mereka ,atau jadi sama mereka,kalo itu memang yang terbaik untuk kamu,ya monggo silakan,pokoknya aku cuman pengen yang terbaik buat kamu.`
Awwwww.....klepek..klepek..mulia sekali hatinya,coba cowo lain,mungkin dah ribut terus,pasang badan,atau hal-hal kekanak-kanakan lainnya.

You Might Also Like

0 comments

Silakan beri komentar ya, saya pasti balas asal NO SPAM dan NO SARA. Thank you...